jump to navigation

Makan di Bandung Juli 24, 2007

Posted by amidawibowo in Makan Yuk!.
Tags:
trackback

 

Salah satu alasan kenapa Bandung menjadi salah satu tempat favorit liburan keluarga saya adalah: makanan! Selain banyak jajanan yang bisa dibawa buat oleh-oleh, di Bandung juga banyak restoran yang asyik, ya tempatnya, suasananya, makanannya… dan harganya pun nggak mahal. Bahkan warung2 yang di tenda-tenda aja banyak yang enak juga kok. Nah, ini dia beberapa tempat makan yang sempet kita cicipin waktu liburan ke Bandung awal Juli lalu.


Food Life Riau Junction.

Kita sempet nyoba makan malam di Food Life (thanks Daffa for remind me the name of this food court) –sebuah food court yang ada di Riau Junction. Letaknya kalau nggak salah di lantai 3 atau 4. Pokoknya lantai paling atas deh. Kebetulan banget letaknya tepat di seberang hotel tempat kami menginap. Jadi enak banget tinggal nyebrang aja. Karena kita capek seharian muter2 Bandung, nyari makan malemnya yang gampang2 aja gak usah pergi jauh2.

Tadinya sih saya pikir yang namanya food court ya… gimana sih, standar ajalah. Ternyata… asyik ya tempatnya. Anak saya seneng banget ke sini. Tempatnya bersih, penataan interiornya bagus, dan lampunya terang… Buat anak2 cukup menyenangkan. Apalagi ada sudut tempat permainan anak2. Tapi kali ini, saya nggak bawa Daffa ke sana. Nanti kecapekan & lupa makan malamnya.

Menu yang ditawarkan di sini, rupanya banyak macem2 jajanan & makanan dari Bandung yang mungkin udah cukup kondang di sini. Setelah pilah pilih, saya nyoba gudeg Banda. Sayang malem itu lauknya banyak yg abis, akhirnya saya pilih gudeg telor aja. Sementara suami & anak saya, makan steak! Duh, udah jauh2 ke Bandung masih steak juga. Hehe… Soal rasa, ya… lumayanlah. Buat saya sih, enak2 aja. Cuma gudegnya porsi nasinya kebanyakan buat saya. Gudeg kan cenderung manis, kalau kebanyakan malah gak enak jadinya.

Pas mau bayar ke kasir, rupanya ada es Oyen. Ini dia, gak tahan untuk gak nyoba. Gak mahal juga, 6 rebu saja. Sementara suami saya pilih es doger. Sayangnya, es Oyen-nya kelapa mudanya kayaknya kurang seger ya. Tapi ya, tetep ludes. Nggragas! Haha…
Anak saya sih seneng banget ke sini. Di sudut ada aquarium meskipun gak terlalu besar, seneng ngeliatin ikan yang berwarna-warni berenang didalamnya. Eh iya, waktu itu pas kebetulan lagi ada F1 Silverstone Inggris. Jagoannya anak saya – Lewis Hamilton kalah, euy! Jadi banyak yang makan sambil nonton balapan. Ya… saya pikir food courtnya rada mirip2 cafe ya. Tempatnya enak buat nongkrong & makanannya gak mahal… ya standar food court-lah. Tapi rasanya sih, murahan food court di sini daripada Jakarta. Duh, menyenangkan emang di Bandung…

D’Palm

 

Kalau ke Bandung, satu hal yang hampir tidak pernah terlewat adalah makan makanan Sunda! Selain rasanya yang emang enak, ambience yang bikin fresh, restoran Sunda di sini harganya lebih murah dibanding dengan kebanyakan restoran Sunda di Jakarta. Nah, ini adalah kedua kalinya kita datang ke restoran dengan atmosphere berbeda dengan rumah makan Sunda kebanyakan, yaitu D’Palm. Lagi2 info ini saya dapet dari blognya Pak Indra. Thanks, Pak! Saya dipuji2 ama keluarga saya, karena nemu tempat ini. Hehe

Kalau biasanya restoran Sunda bentuknya ber-bambu2, nah… restoran ini interiornya agak modern dengan sentuhan minimalisnya. Waktu pertama kali datang ke sini, saya pikir ini restoran mahal. Soalnya ngeliat tempatnya… bagus banget. Kalau lagi hari2 panas, dateng ke sini bikin fresh. Selain restoran yang dikelilingi kolam ikan, tamannya dengan pohon & tanaman yang menghijau bikin suasana jadi sejuk & segar. Tempat favorit kami adalah tenda yang ada di halaman. Karena banyak pepohonan dan kolam jadi gak terasa panas. Tapi beda ama restoran Sunda lain, di sini duduknya bukan lesehan. Senengnya sih, anak saya bisa sambil liat ikan yang gede2 di kolam. Kalau soal ambience, restoran ini emang asyik. Soal rasa? Hmmm…

 

 

Waktu pergi ama Yangti dulu, kita pernah nyoba gurame gorengnya, buat saya sih enak2 aja. Kalau tumis kangkungnya, kata Yangti sih enakan masakannya Yangti. Hehe… Trus nasi timbel & temen2nya oke juga. Kalau si Daffa, nyobain nasi gorengnya. Porsinya lumayan gede. Bisa buat berdua. Suami saya, nyobain nasi liwet plus babat goreng. Tapi beda ama nasi liwet di tempat lain di Bandung, nasi liwetnya dibungkus daun. Kalau kata suami sih, oke juga. Sampai bersih dia makannya. Kelaperan ‘kali…. Buat kami, makanan di sini cukup enak. Harganya juga masih wajar2 aja, bahkan buat restoran sebagus ini bisa dibilang cukup murah lho.

Salah satu yang bikin berkesan, toiletnya bersih banget & wangi! Jadi aman buat kita dan anak2. Coba deh… semua toilet umum bisa begini. Satu hal yang enak kalau bawa anak ke sini, di salah satu sudut restorannya ada sedikit playground. Jadi kalau kita mau ngobrol, anak2 bisa maen… biar nggak bete nungguin ortunya ngerumpi. Hehe…

Bumbu Desa

Wilujeng Sumping! Kalau kita masuk ke restoran ini, pegawai restoran akan berteriak seperti itu. Iya, berteriak. Kalau bisa sih, teriakannya rada diperhalus dikit. Biar yang nggak ngerti bahasa Sunda nggak jadi kebingungan. Ini ucapan selamat datang atau apa ya??

Restoran ini namanya Bumbu Desa. Rasanya sih, cukup popular buat orang Jakarta. Keluarga saya, seringnya datang ke Bumbu Desa yang di Pasir Kaliki. Nggak tau kenapa, kalau ke Bandung nggak pernah bosen datang ke sini. Suasananya enak, sentuhan tradisionalnya masih kental meskipun sudah ada pulasan modern-nya. Trus kalau lagi laper2-nya, makanan yang dipajang menggiurkan… jadi bikin kalap. Haha…

Jadi inget waktu pertama kali dateng ke sini, maunya semua dipesen, akhirnya kekenyangan gak sanggup ngabisin semuanya. Maruk, sih… Tapi, karena barengan sama Ibu saya, beliau selalu kreatif untuk minta dibungkus aja… Makanan gak boleh dibuang-buang. Begitu deh nasehatnya.

Nah, belajar dari pengalaman, kita mencoba untuk lebih ngerem rasa maruk. Makanan favorit saya di sini adalah cumi goreng. Nggak tau dibumbuin apa ya, kok enak. Kalau anak saya, biasa… ayam goreng ama tahu. Suami, seperti biasa, selalu babat goreng. Nggak pa pa asal nggak keseringan… inget kolesterol. Makanya di rumah nggak pernah saya masakin. Bukan apa2, gak bisa soalnya.

Sambel di sini ada beberapa macem, bisa ambil sepuasnya, berhubung bukan penggemar sambal, jadi yang paling enak buat saya adalah yang nggak pedes. Hehe… Satu lagi yang kita suka, pepes oncom. Agak pedes sih, tapi ngangenin. Lalapan yang disediain juga macem2. Saya seneng ama daun apa ya, nggak tau namanya. Daunnya kecil2 kayak seledri tapi lebih tebel, dan wangi… sewangi poh pohan kalau lalapan betawi.

Buat saya yang lidahnya tidak terlalu sensitif, makanan di sini enak2 aja kok… Apalagi, yang penting… si Daffa anak saya seneng makan di sini. Tempatnya bersih, suasananya enak,juga cocok buat anak2 meskipun nggak ada tempat mainnya, bisa pilih makan di meja atau lesehan, harganya juga… nggak mahal

 

D’Cost & Bubur Ayam Asia Afrika

Restoran seafood yang awalnya ada di Kemang ini, denger2 sih kondang karena harganya yang murah! Saya jadi penasaran pengen nyoba. Kebetulan banget kita sekeluarga emang seneng makan seafood. Kali ini kita bukan ke Kemang, tapi ke D’Cost Sukajadi Bandung. Ini adalah pertama kalinya kita datang ke D’Cost. Waktu itu Senin malam, tapi ternyata… pengunjungya rame banget. Tapi restoran ini rupanya punya kapasitas yang cukup besar, jadi kami masih bisa milih tempat duduk. Sayangnya, kapasitas kursi nggak disesuain dengan kapasitas parkir mobil. Akhirnya suami saya yang sewot berat waktu nyari parkiran.

Begitu masuk, receptionist-nya nanyain & nyatet nama kita, juga nanyain mau di tempat yang smoking atau non smoking. Kalau liat dari luar, tempat ini bergaya minimalis, dan memang iya interiornya sebagian bergaya minimalis. Saking minimalisnya, dindingnya pun kosong gak ada apa2nya! Sementara untuk smoking area di halaman semi terbuka, dibuat gaya tradisional.

Ternyata emang bener, ngelihat daftar menunya, makanan di sini cukup murah. Apalagi minumannya. Segelas juice sirsak cukup 4 rebu saja! Kami mesen kepiting & tumis kangkung kesukaan Daffa. Kita nyoba kepiting jumbo saos mentega & kepiting biasa saos Padang. Pemandangan yang mungkin tidak biasa, karyawan restorannya nyatet pesenan kita dengan PDA.

Setelah menunggu… yah, agak sedikit lama dibandingin resoran Sunda, akhirnya pesenan kita datang. Ternyata, sesuai harga, tumis kangkungnya dikit banget & sepi dari accessories tumis kangkung biasanya. Tapi rasanya yah… lumayan aja. Kalau kepitingnya?? Ternyata seporsi itu kepitingnya satu. Untung pesen dua porsi. Rasanya? Kata Daffa, enakan kepitingnya Mas Gun (ini warung langganan keluarga kami di Galaxy). Udah gitu, anak saya ngomong begini kenceng banget di D’Cost. Terpaksa deh ditegur ayahnya untuk tidak berbicara terlalu keras. Menurut saya? Kepiting saos menteganya terlalu manis, sementara saos Padangnya kata suami cukup pedes, saya nggak bakalan tahan. Ngeliat bumbunya aja ngeri, penuh dengan biji cabe.

Ya, ya… buat kita soal rasa kayaknya kurang mak nyus… Tapi ini kan masalah selera. Mungkin orang lain bilang di sini enak. Soalnya yang makan rame… terutama anak2 remaja & mahasiswa. Kalau soal suasana, yah… tempatnya cukup bersihlah.

Akhirnya pulang dari D’Cost, suami saya yang belum puas… puas…, untuk mengobati kekecewaan, kita meluncur ke Bubur Ayam di Asia Afrika. Kalau yang ini memang enak. Di Jakarta saya belum nemu yang seenak ini. Bubur ayam ini jualannya malam hari. Saya baru tahu kalau nama bubur ayamnya: Bubur Ayam Pak Kumis. Tempatnya di seberangnya hotel Savoy Homan. Gak ada tendanya sih, cuman gerobak ama beberapa bangku dingklik. Hehe…. ini mah judulnya dessert bubur ayam. Yang bikin heran suami saya, masih bisa habis seporsi.

BMC – Paris Van Java

Ini juga salah satu tempat favoritnya anak saya. Waktu saya suruh milih di antara beberapa restoran di Paris Van Java, dia milih tempat ini. Biasanya, saya makan di BMC yang sampingnya mesjid di Wastu kencana. Berhubung lagi jalan ke Paris Van Java, kami sekalian deh makan di sini. Tempat ini selain nyediain berbagai makanan dari susu, seperti yoghurt & temen2nya, juga nyediain makanan berat.

Favorit anak saya, nasi goreng special. Sayang, di sini rasanya kok beda ama yang di Wastukencana ya. Nggak ada aroma asap yang menggugah selera. Pantesan si Daffa gak habis. Kalau batagornya, Bandung emang jagonya. Di sini juga enak. Suami saya milih sop buntut goreng. Nyam nyam… (Abis ini balik ke Jakarta makan tahu tempe ya…) Waktu dulu pergi ama Yangti, kita pernah nyobain tongseng kambing & nasi liwet. Nasi liwetnya cukup enak. Kalau tongsengnya sih, enakan tongsengnya tukang sate kambing.

Overall, makanan di sini lumayanlah… yoghurt-nya juga enak. Cuma rasa2nya, harga di Paris Van Java rada mahalan ya dibandingin Wastu kencana. Atau jangan2 di sana juga udah naik harganya? Seperti juga Wastu kencana, di sini kita juga bisa makan di halaman. Sayang pas kita ke sana di luar gak ada kursi kosong lagi. Kalau buat kongkow2 malam hari, tempat ini memang asyik.

About these ads

Komentar»

1. IndraPr - Juli 26, 2007

Walah, postingannya bikin lapaaaaar…. :) :)

2. amidawibowo - Agustus 13, 2007

Kalau ngomongin Bandung & makanannya kayaknya nggak ada habisnya emang.

3. peyot - September 11, 2007

ada referensi harga per porsinya ga ~~”

4. Amy Wibowo - September 17, 2007

Waduh, kalau harga per-porsi saya gak inget pastinya. Cuman seinget saya, dari tempat yang saya kunjungi, paling mahal di D’Palm. Tapi itupun, kita makan bertiga gak sampai 150 ribu. Yang jelas dengan kelas yang sama tetep lebih murah dari Jakarta.

5. DAHALAN - September 27, 2007

Anak saya baru pulang ke Kuala Lumpur bersama cucu saya. Mereka kagum dengan layanan di restoran Bapa – makanan enak, harga murah dan suasana indah.

Masakan gurame istimewa sekali. Di Malaysia belum ada masakan ikan gurame (ikan kalui). Saya pun berminat.

Munkin Bapa bolih uruskan hantar kepada saya bibit ikan gurame untuk di pelihara.

Sekian. Terima kasih.

Dahalan Embun

6. DAHALAN - September 27, 2007

Bapa/Ibu,

Anak saya, Zuraida dan cucu saya, Hazwani baru pulang ke Kuala Lumpur. Mereka bersarapan di Restoran Bapa. Mereka berpuas hati dengan makanan yang enak, layanan yang baik dan suasana yang harmonis di restoran Bapa.

Pertama kali mereka makan ikan gurame (ikan kalui) bakar. Sedap sekali. Di Malaysia ikan gurami belum jadi hidangan di restoran, mau pun di rumah.

Saya berminat membudidayakan ikan gurame. Bolihkah bapa usahakan hantar bibit ikan gurame kepada saya. Saya sanggup bayar kosnya.

Terima kasih.

Dahalan Hj. Embun

7. DAHALAN - September 27, 2007

Anak dan cucu saya berpuas hati menikmati masakan di restoran D’Cost baru baru ini. Tahniah !!!!!!!!

Dahalan Embun

8. yayuk - Mei 20, 2008

HAI….. seneng juga baca pengalaman wisata kulinernya…. tapi di bandung udah pernah ngerasain makan di mak Oneh belum….. walah-walah empal gempuknya jagoan, pepes jamur, pepes oncom, apalagi dtambah sup kikil…weleh-weleh uenak banget…..

9. amidawibowo - Mei 21, 2008

Wah… boleh juga nyoba mak uneh. Di Bandung, di mana tempatnya ya?

10. nama sayaaa nita :) - Juli 8, 2008

semahhhhh ..
wilujeung sumping ~
hhe .
terimakasiii bu , sudahh nulis blog tentang bumbudesa
kebetulan saya karyawan bumbudesa paskal . hhe
senang rasa nya dapat membuat anda dan keluarga merasa nyaman dan kenyang tentunyaaa :)
wahh ibu yg satu ini sukaa berkuliner bsamaa keluarga nampak nyaa
sayaa tunggu kembali kunjungan anda di bumbudesaaa :)
semah uihhh
haturnuhunnn ~

11. amidawibowo - Juli 9, 2008

Teh Nita, kalau ke bandung Bumbu Desa emang salah satu restoran favorit keluarga saya. Sekarang Bumbu Desa ada juga di Jakarta, tapi gak tahu ya, yg di Bandung kayaknya kok lebih ‘pas’.

12. namasayanita - Juli 20, 2008

kami tunggu lagi kadatangan ibu sekeluargaaa ..
skrg bnyak menu menu baru loh ,
jadi lebih variatif , silahkan berkunjung dan mencobaaa
selamat berkuliner :p

13. Fitri - November 10, 2008

Wah daffa beruntung skali punya mama yang hobi kuliner..
mkanannya enak2 terus..

14. uni elvi - Januari 11, 2009

mama daffa, kalo lg liburan di bandung mampir dong buat sarapan ke kompleks taman golf arcamanik endah tiap hari minggu pagi mulai jam 6 sd 9 …….
uni elvi nyediain lontong padang dan rendang asli yang rasa nya gak akan nemuin dimana pun…. he he..
silakan kunjungi http://rendangunielvi.blogspot.com

15. adrian - Juli 29, 2009

kalau menurut saya di bandung bubur ayamnya kurang nendang. cobain main ke tasik. ada bubur ayam juga yg jualan malem. enak banget, udh gt seporsinya cuma 3rb.

16. ade - Juni 11, 2010

keren bgt..
thx buat infonya..
bisa jadi rekomendasi buat refreshing nii..
^_^


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: