jump to navigation

Vacation to Singapore Juni 4, 2007

Posted by amidawibowo in Jalan-jalan.
Tags:
trackback

Awal April 2007 lalu, kita sekeluarga berlibur ke Singapura. Ini pertama kalinya kita berlibur ke luar negeri. Setelah nabung sekian lama, dan sempet tertunda karena musibah banjir, serta beberapa kejadian kecelakaan pesawat yang sempat membuat kita agak ketar-ketir melakukan perjalanan udara, akhirnya jadi juga kita berangkat ke Singapore.

Berhubung ini pengalaman pertama berlibur ke luar negeri, mungkin ceritanya jadi agak panjang dan sorry kalau jadi agak membosankan. Maklum deh… baru pertama judulnya liburan ke luar negeri gitu, loh…

Day 1

Setelah satu setengah jam lebih terbang dengan Valuair, Alhamdulillah akhirnya kami mendarat dengan selamat di Changi Airport Singapore. Terus terang, terbang dengan pesawat buat saya menjadi nggak begitu nyaman dan bikin ketar-ketir karena beberapa peristiwa belakangan yang menimpa penerbangan di tanah air. Makanya meskipun pesawat yang kami tumpangi sebenarnya cukup nyaman, rasa khawatir tetap saja ada dan saya tidak hentinya terus berdoa mohon keselamatan.

Kami memutuskan pulang pergi Jakarta-Singapore langsung dengan pesawat, dengan pertimbangan lebih nyaman untuk Ibu dan anak saya. Memang jadi lebih mahal karena biaya fiskalnya dua kali lipat ketimbang lewat Batam. Tapi nggak ‘pa ‘pa, namanya juga liburan, semuanya musti happy. Kami terbang dengan Valuair/Jet Saver, airline miliknya Valuair Singapore & Jetstar – anak perusahaannya Qantas Australia. Kami pilih penerbangan jam 10.05, ini penerbangan Valuair ke Singapore paling pagi dari Jakarta.

Rupanya ada peraturan baru, kata petugas bandara Soekarno Hatta, ada peraturan internasional dimana kita gak boleh bawa ke kabin segala macam bentuk cairan lebih dari 100 ml. Kalau tetep mau dibawa, musti titip ke bagasi. Haa????? Kenapa bukannya tadi pas check in kita dikasih tahu, ya. Bandaranya segede gambreng gini kurang kerjaan banget kalau harus balik lagi. Terpaksa semua minuman harus ditinggal. Dasar suami saya, akhirnya dia minumin dulu satu2 minumannya baru ditinggal. Cuma susu botol anak saya yang akhirnya boleh dibawa. Hehe… anak saya itu udah 6 tahun, tapi masih belum bisa lepas dari botol susunya.

Ini pertama kalinya saya naik Valuair. Tadinya saya sempat agak ragu, karena pesawat ini termasuk budget airline. Ternyata pesawatnya lumayan nyaman kok, bersih dan kursinya juga lega. Servicenya masih di atas budget airline lain seperti Air Asia. Penumpangnya tetep dapet nomor kursi dan dapet makanan dan minuman, meskipun pilihan minumannya hanya teh, kopi, dan air putih. Waktu terbang dari Jakarta ke Singapore, menunya nasi goreng ayam. Sebenernya sih rasanya nggak pas banget, tapi anak saya seneng banget sampai habis makannya padahal porsinya lumayan gede, saya aja nggak abis. Cuman, tahu sendiri ya… kalau mau nyari yang pramugarinya cantik-cantik ya pilih penerbangan lain. Tapi buat ibu-ibu kayak saya ya nggak ngaruh yang penting mereka ramah.

Harusnya pesawat mendarat jam 12.40 waktu Singapore, tapi berhubung traffic di Changi, akhirnya kita muter dulu 10 menit sebelum akhirnya mendarat di Changi. Alhamdulillah, pendaratannya mulus. Kata Ibu saya, pilotnya kayaknya ati-ati banget ya, jadi mendaratnya enak. Dari jendela pesawat kita udah terkagum2 dengan rapihnya dan hijaunya pemandangan sekitar bandara. Begitu turun, wah… anak saya teriak2 seneng banget. Ibu saya terkagum2. Saya sendiri tetep aja selalu kagum ama Changi. Airport-nya bersih, terang, karpet birunya empuk, dan anggrek yang cantik ada di mana-mana. Ibu saya sampai tanya itu bunga plastik bukan? Maklum, kalau di Jakarta banyakan imitasinya. Hehe…

Kami turun untuk pemeriksaan imigrasi. Ternyata antrian udah panjang. Kami antri di jalur All Pasport, atau Semua Paspor. Di Changi gak usah kuwatir meskipun gak bisa berbahasa Inggris, petunjuk dengan bahasa ada di mana-mana. Setelah antri sekitar 10 menit, beres urusan imigrasi. Bagasi kami rupanya sudah ada di bagian pengambilan bagasi. Beres dengan bagasi, kami memutuskan untuk ke city dengan taxi. Kami cuma perlu waktu sekitar 15 menit untuk sampai ke Peninsula Hotel. Sepanjang jalan, kami terus saja terkagum2 dengan rapinya dan bersihnya Singapura. Jadi penasaran, di mana ya daerah kumuhnya?

Sampai di Peninsula Excelsior, kita naik ke lobby di lantai L. Kayaknya banyak hotel di Spore yang lobby-nya di atas. Beda ama di tanah air yang sebagian besar lobby-nya di lantai dasar, trus punya halaman dan parkiran luas. Lobby di Peninsula cukup menarik, lapang, dan kita bisa liat kolam renang langsung dari lobby. Check-in hotel agak ngantri, anak saya udah mulai gak sabar aja pengen ke kamar. Saya sengaja minta kamar di Peninsula Tower, menurut beberapa info dari internet, kamar di Peninsula lebih baru ketimbang Excelsior yang udah kuno.

Alhamdulillah kami dapet juga kamar di Peninsula Tower di lantai 11. Mungkin kalau dapet yang lebih tinggi, kita bisa liat Singapore river dari kamar. Tapi lumayan kok, pemandangannya kolam renang, Coleman street, & Hill street keliatan sedikit dari kamar. Kamar kami cukup bersih, tempat tidurnya bersih, kamar mandi bersih. Buat saya kebersihan nomor satu soalnya. Gak perlu mewah, yang penting bersih. Kalau dibandingin dengan di tanah air, mungkin kelasnya kayak Santika Bandung, tapi rasanya kamarnya agak kecilan. Di kamar ada kulkas, coffee maker, hair dryer, dan di sini colokannya 3. Colokan 2 cuman di kamar mandi, itupun cuma untuk shaver. Kalau sekedar nge-charge HP atau baterai kamera sih oke aja. Tapi kalau mau nyetrika, musti bawa converter 3 ke 2.

Berhubung udah jam makan siang, meskipun tadi sempet makan di pesawat, tapi perut rasanya masih laper juga. Kami buka bekal yang dibawa dari rumah, nasi & ayam goreng Suharti. Selain ngirit karena mbekel sendiri, juga persiapan… habis ini 5 hari nasinya mungkin gak kayak di rumah. Hehe… Setelah sholat dan istirahat sebentar, saya & suami survey sekitar hotel sebentar. Tujuan pertama stasiun MRT City Hall. Ternyata deket banget dari hotel. Kami sekalian beli EZ-link card karena rencananya kami bakalan banyak bepergian dengan MRT & bis. Harganya $15, $5 harga kartunya (non-refundable), $3 travel deposit, $7 stored value. Kita bisa refund travel deposit & stored value, tapi kartunya dibalikin. Kalau emang sering ke Spore, mendingan kartunya disimpen aja soalnya berlaku ampe 5 tahun.

Setelah itu kita jalan ke Suntec City via Citilink Mall. Jalan kaki sekitar 5-10 menitan. Kita ke Toys ‘R Us, mau nyari binocular titipan saudara. Toys ‘R Us di sini ternyata bagus ya, mainannya banyaaa..aakkk. Bedanya ama yg di Pasaraya, kalau di Pasaraya kayaknya surem… mainannya udah mulai berdebu…. Balik dari Suntec City tadinya mau naik shuttle bus. Eh… ternyata hari Minggu gak beroperasi. Yo wis, jalan lagi….

Malemnya suami saya pengen banget ke IKEA. Okelah… kita rame2 ke IKEA yang di Alexandra. Dari hotel, kita naik SBS 197 dari depan gereja St.Andrew, berhenti di depan Queenstown shopping centre. Kebetulan saya udah pernah ke sini sebelumnya, jadi rada2 inget ancer2 di mana turunnya. Suami saya kepengen banget karena ini pertama kalinya dia ke IKEA. Kebetulan pas mau ke IKEA, kita nyebrangin zebra cross. Sopannya pengendara mobil di sini ya, ngeliat ada yg nyebrang jalan, mereka otomatis brenti ngasih kita jalan. Pemandangan yg jarang terjadi di Jakarta. Biasanya kita yang nyebrang jalan, biarpun di zebra cross harus nunggu berlama2 karena gak ada mobil yg mau ngerem untuk sekedar ngasih pejalan kaki lewat. Karena saya ngerasain susahnya jadi pejalan kaki di Jakarta, makanya saya nyadar kalau bawa mobil musti ngasih jalan orang di zebra cross. Tau apa yg terjadi? Mobil di belakang saya terus2an nglaksonin saya. Duh…. galak2 banget sih.

Suami saya mulai berburu barang2 IKEA yg bagus tapi murah. Senengnya kalau di IKEA, semua barang2 boleh di coba. Mau duduk di sofa sepuasnya, mau lompat2 di tempat tidurnya, gak masalah…. Coba deh di Index atau Ace Hardware… penjaga tokonya terus2an keep his eyes on you kalau kita duduk di kursi yg dipajang. Gak tau kenapa ya, IKEA gak buka di Indonesia. Soalnya banyak barang2 yg murah juga kok. Banyak barang2 IKEA sekarang diproduksi di Cina, Vietnam, Malaysia, mungkin Indonesia juga ‘kali…. Tapi kalau perabotan kayu, kayaknya kurang cocok buat di Jakarta. Kayunya banyakan kayu apa ya namanya… kayu press ‘kali ya, yg kayaknya kalau kena banjir bakalan hancur berantakan. Anak saya happy banget karena dapet mainan kereta dari kayu. Suami saya beli rak2 buat dapur dan dinding. Neneknya Daffa dapet mainan masak2an buat cucunya.

Puas dari IKEA dan dapet barang2 yg oke, kita mampir makan di Burger King. Sebetulnya di IKEA ada restorannya juga. Harganyapun nggak mahal. Sayang restorannya menyediakan makanan yang nggak halal. Kalau Burger King sudah dapet sertifikasi halal MUIS. Gampang kok kalau mau liat halal apa enggak, biasanya di pintu ditempel stiker halal. Sebetulnya tadinya kita mau langsung ngantri taxi. Tapi ternyata ngantri taxinya cukup panjang. Jadi kita pikir, makan dulu aja deh… Eh, ternyata abis dari Burger King antrian taxi masih panjang juga dan kita ngantri hampir yg terakhir. Duh, tau gitu gantian makannya. Maklum deh… namanya juga baru pertama kali. Kalau saya dulu, pulangnya dijemput ama suami temen yang tinggal di Spore. Jadi nggak tahu kalau naik taksinya harus ngantri panjang begini.

Sampai di hotel, kita semua udah pada ngantuk. Tidur dulu deh, karena besok pagi kita mulai petualangan kita di Singapore.

Komentar»

1. Bim - Agustus 9, 2007

saya tertarik dgn cerita menggunakan valuair, yg ingin saya tanyakan pembelian tiket valuair lewat biro perjalanan atau langsung lewat internet, krn setahu saya kalau lwt internet dikasih form yg harus kita print kemudian kita serahkan ke loket di bandara sukarno hatta,terus valuair adanya di terminal berapa ya,apa ada counter khusus valuair atau digabung dgn airlines lain ? maklum budget air….

2. amidawibowo - Agustus 9, 2007

Kalau pengalaman saya, saya nggak beli tiket via internet. Maklum, saya termasuk orang yg nggak berani bertransaksi dengan credit card via internet. Jadi saya mesen via booking hotline-nya valuair di Jakarta. Setelah itu kita bisa bayar langsung ke kantornya valuair atau via biro perjalanan. Waktu itu sih saya bayarnya & dapet print out ticket-nya lewat Bayu Buana, nyari praktisnya karena bayu buana mau nganterin tiketnya. Harganya sama persis dengan yg diberikan waktu kita booking ke hotline valuair.

3. Bim - Agustus 18, 2007

ok,terima kasih atas infonya saya akan coba hub Bayu Buana, apakah punya no telp nya ? maaf tanya lagi ya.

4. Bim - Agustus 18, 2007

oya mengenai counter valuair di sukarnohatta di terminal berapa ya?

5. Amy Wibowo - Agustus 19, 2007

Ini step yang saya lakukan waktu mesen tiket ke Valuair:
1. Pesen tiket ke valuair Jakarta di hotline: 021-3852288. Kita nanti dapet harga & kode booking.
2. Telpon ke Bayu Buana untuk pembayaran & pengiriman tiket. Pastikan harganya sama seperti yang kita dapat dari hotline valuair. Syukur2 dapet harga yg lebih murah. Hehe… Telp.Bayu Buana: 021-57993630.

Kalau maksudnya counter valuair untuk penjualan tiket di Soekarno Hatta saya nggak tahu.
Waktu itu begitu di Soekarno Hatta saya langsung check in di counter Valuair di Terminal 2 Soekarno-Hatta. Kalau di Changi, check-in di terminal 1.

6. Bim - Agustus 27, 2007

ok, trims banyak atas infonya bu.

7. ita puspita - Juni 25, 2008

tolong aku dong …aku mau ke singapore,ini baru pertama kali
gmana caranya???
kebetulan rencananya mau pake jet saver jga?

langkah -langkahnya gmana si?
ampe tempat bayar fiskal aku jga ga tau …mohon skali bantuanya

8. Bagus - Februari 8, 2009

Bu, saya mau tanya kemaren waktu menginap di hotel peninsula ada batasan penghuni dalam kamar engak yach? kalau cuman bertiga dewasa semua..bermasalah tidak yach? terima kasih sebelumnya

9. amidawibowo - Februari 9, 2009

Waktu itu sih, saya nginepnya sekamar 3 dewasa dan 1 anak. Tanpa tambahan extra bed. Alhamdulillah nggak ada masalah. Sampai check out juga aman2 aja nggak ada tambahan apapun.
Kecuali breakfast emang dibatasin ya. Tapi kalau saran saya sih, pilih yg tanpa breakfast aja. Soalnya breakfast-nya gak gitu enak, standard banget. Nyari sarapan gampang kok, banyak tempat makan sekitar hotel.
Okay, selamat berlibur.

10. andriiii - Februari 21, 2009

duuh enaknya bisa liburan ke spore. kapan ya q bisa ya. mbak klo mo liburan lagi boleh ngikut dooonk🙂

11. Mocca - Februari 29, 2012

Bu, saya mau nanya nih, saya rencana kan stay di peninsula 2 adults dan 2 kids, Kalo di peninsula cukup ga ya bed nya? Waktu itu ibu pake bed twin atau single?thx

amidawibowo - Februari 29, 2012

Saya waktu itu pakai bed twin. Bed-nya nggak gitu gede sih, kalau orangnya besar2 jadi sempit kali ya. Kl gak salah kamarnya skrg sdh direnovasi, jd saya gak tahu pasti apakah bed-nya ukurannya masih sama.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: