jump to navigation

Vacation to Singapore – Day 2 Juni 12, 2007

Posted by amidawibowo in Jalan-jalan.
Tags:
trackback

Hari ini Singapore cukup cerah. Pagi-pagi saya dan Yangti jalan-jalan ke sekitar hotel. Melewati City Hall, Padang, Victoria Theatre dan ke arah Anderson Bridge di samping Fullerton Hotel yang megah itu. Duh, saya dan Yangti terkagum-kagum terus dengan bersihnya kota ini. Tidak ada sampah, cuma daun-daun saja yang berguguran, halte bis aja bersih banget. Termasuk sungainya bersih… cuman bau amis air laut aja. Beda ama Ancol yang bau oli, atau sungai Ciliwung yang aromanya gak keru2an. Kapan ya… Jakarta bisa begini.

Pagi itu keliatannya orang-orang baru berangkat ngantor. Bis dan kendaraan sudah mulai berseliweran. Tapi kok ya nggak polusi kayak di Jakarta. Burung-burung dara berseliweran dan hinggap di trotoar di depan City Hall. Mungkin orang-orang di sini ramah dengan burung-burung itu ya, soalnya mereka gak takut tuh ama saya. Malah beberapa ngikutin, mungkin mau minta makanan ’kali… Di deket halte bis, sudah ada yang menyapa kita ”Selamat pagi…“. Mungkin keliatan saya ini wisatawan, soalnya motret ke sana sini. Sebenernya tinggal nyeberang dari Fullerton kami sampai di Merlion Park. Tapi Yangti udah capek dan kami musti hemat energi juga, soalnya hari ini kita mau ke Sentosa Island. Lagian, kalau anak saya sudah bangun – dia masih di hotel ama Ayahnya – pasti udah gak sabar mau ke Sentosa Island. Anak saya sudah merengek-rengek terus pengen liat dolphin dan naik cable car.

Hari ini kami ke Sentosa dengan MRT dari Clarke Quay ke Harbour Front, kata anak saya yang jalur ungu. Si Daffa – anak saya – emang bener2 udah gak sabar pengen segera ke Sentosa. Dia cemberut terus tiap kali saya dan Ayahnya berhenti sebentar untuk motret ini itu. Dari hotel kami jalan lurus di Hill Street, lalu melewati Coleman Bridge kemudian nyebrang ke stasiun MRT Clarke Quay. Pas di penyeberangan, ternyata ada orang yang lagi kerja, dia ngebor jalan dan debunya beterbangan. Tau nggak, pas kami lewat, temennya ngingetin untuk menghentikan kerjaannya dan mempersilakan kami lewat. Duh… sopan banget ya. Ibu saya sampai terkesan. Soalnya udah langka yang seperti ini di Jakarta.

Anak saya happy banget naik MRT. Lagi2 semuanya bersih… stasiunnya bersih, keretanya bersih. Pastinya di MRT gak boleh merokok, makan, minum, bawa durian, semua ada dendanya kalau dilanggar. Lumayan juga, paling murah dendanya $500. Kalau di-kurs Rupiah sekitar 3 jutaan. Di stasiun semua informasi jelas banget. Kalaupun gak ngerti bahasa Inggris juga gak masalah, ada petunjuk bahasa Melayu. Kalau ketemu petugas yang orang Melayu, mereka juga lebih seneng ngomong dengan kita pake bahasa. Gak sampe’ 10 menit kereta udah sampai di Harbour Front. Kata anak saya ‘bentar banget – kurang lama’, rupanya keenakan dia naik MRT.

Dari stasiun Harbour Front, ikuti saja petunjuk ke arah Vivo City. Saya pikir tadinya kita musti nyebrang jalan atau gimana ke Vivo City. Ternyata emang di sini pejalan kaki cukup dimanjain. Dari stasiun MRT, kita bisa langsung ke Vivo City tanpa harus keluar gedung. Jadi serasa jalan di dalam mall terus. Dari Vivo City kita mau naik Sentosa Express dari Sentosa Station di lantai 3 Vivo City. Berhubung saya ke Sentosa gak pas hari libur, jadi stasiun gak terlalu ramai. Untuk ke Sentosa dengan Sentosa Express, kita tinggal beli tiket $3 per orang udah termasuk island admission. Kita memutuskan untuk berhenti di Palawan beach station soalnya mau langsung ke dolphin lagoon. Naik sentosa express juga cepet banget, gak sampai 10 menit udah sampai di Palawan beach. Waduh… panas banget ternyata. Jadi sebaiknya emang pakai kaos, topi, buat yang berkerudung cari kerudung yang gak panas, dan enakan pakai sepatu kets atau sendal jepit yang nyaman. Anak2 mendingan pake celana pendek aja.

Dari stasiun kita nyambung pakai beach tram ke dolphin lagoon. Gak usah kuwatir, untuk keliling Sentosa, semua kendaraan di dalam Sentosa gratis. Akhirnya sampai juga di Dolphin Lagoon. Kita agak telat dikit, show-nya udah mulai. Abis tadi nunggu beach tram-nya agak lama. Kita langsung lari2. Rupanya di dalem udah ramai. Tapi kursi kosong masih banyak juga kok… Daffa yang tadinya cemberut gara2 agak lama nunggu beach tram, sekarang langsung happy…. banget. Dia teriak2 terus liat show dolphin. Padahal dulu waktu saya ajak ke Ancol gak begini lho. Sebenernya dibandingin ama lumba2-nya Ancol, lebih atraktif di Ancol lho. Cuma, senengnya di sini gak ‘sirkus’ banget. Terus pesan2 tentang pentingnya konservasi selalu ditekanin. Saya pikir bagus untuk mendidik anak-anak untuk mencintai nature & wildlife. Satu hal lagi kelebihannya, lumba2-nya gak ditaruh di kolam kayak di Ancol, tapi dibuatin lagoon, mungkin buatan ya… jadi dolphin-nya dibuatin danau di tepi pantai yang dibuat mirip ama rumah asli mereka. Dolphin yang di sini juga beda jenisnya – Indo-Pacific Humpback Dolphin, warnanya pink.

Setelah puas… puas… dengan dolphin, kita ke Underwater World. Kebetulan tiket dolphin ama underwater world dijadiin satu. Sekarang kita naik bis yang jurusan ‘red line’. Wah… enak banget, adem… Turun deh kita di halte Underwater World. Sebetulnya Underwater World mirip2 ama Sea World-nya Ancol. Mungkin gedean Sea World…Cuma, terowongannya rasanya sih panjangan sini… Tapi tetep berkesan kok… terutama di terowongan, hiunya banyak banget…. Trus di kolam sentuh, sting ray atau ikan parinya banyaaa…aakkkk…. Cuman, mau nyentuh takut, belum lama ini Steve Irwin Crocodile Hunter meninggal karena diserang dadanya oleh ekor berdurinya ikan pari. Mungkin kalau sekedar anaknya ikan pari gak masalah ya… Buktinya mereka ditaruh di kolam sentuh. Artinya cukup safe untuk kita pegang. Tapi neneknya Daffa terus2an ngingetin supaya kita gak main2 ama ikan pari. Maklum, Steve Irwin salah satu idolanya… kejadian yang menimpa Steve cukup membekas rupanya.

Dari Underwater world kita naik bis lagi yang jurusan ‘red line’, kita mau ke Imbiah lookout. Neneknya Daffa pengen banget liat patungnya merlion, sementara si Daffa udah ngebet minta naik cable car. Sebenernya sempet dibujuk2 untuk gak usah naik cable car (emaknya mau ngirit… hehe..), tapi dia terus merajuk… Cuman, kata ayahnya, udah sampai sini… jangan terlalu pelit deh… Sampai di Imbiah, anak saya main2 air yang ada di deket Sarpino’s pizza. Airnya bening banget ya… padahal dibiarin terbuka gitu.

Setelah puas main air, kita ke merlion. Jalan ke sana menurunnya lumayan juga. Tapi jangan kuwatir, kaki gak pegel kok. Ada escalator. Kita foto2 aja di depan merlion dan anak saya lagi2 main air. Salah satu hal yang bikin saya kagum ama Sentosa, hijaunya itu lho. Hutannya masih dibiarin seperti sedia kala. Yang dibuka hanya yang emang mau dibangun sesuatu. Bandingin ama Ancol yang pohonnya jarang2… hutan bakaunya gak tersisa…

Setelah puas bergaya di depan merlion, kita balik ke stasiunnya cable car. Saya udah mikir bakalan kliyengan deh turun dari cable car, kayak waktu naik kereta gantungnya taman mini. Tapi berhubung anak saya merengek terus, akhirnya okelah… Ternyata… emang beda ama kereta gantungnya taman mini yang goyang2 terus itu. Kereta gantungnya enak juga, ngglenyer jalannya. Pemandangannya juga fantastic. Saya jadi sibuk jepret sana sini. Si Daffa seneng banget, kata dia,”tuh ‘kan Bu, enak ‘kan naik cable car…” Emang iya, asyik juga. Kami beli tiket cable car yang one-way, dan turun di Harbour Front Tower 2.

Rencananya kami mau mampir ke Vivo City dan makan di Banquet. Ayahnya Daffa pengen makan nasi. Kayaknya gak bisa deh kalau belum ketemu nasi. Setelah jalan ‘dikit ke VivoCity, turun ke basement 2, ketemu deh ama Banquet food court. Makanan yang dijual di sini halal semua dan udah dapet sertifikasi halal dari MUIS. Jadi kita bebas mau milih makanan apa aja dan gak was-was halal apa enggak. Anak saya dan Yangti milih nasi padang, sementara saya dan suami milih Yong Tao Foo yang kayaknya seger banget… Harga makanan di sini gak jauh bedalah dengan food court di Jakarta. Kebetulan hari itu di Banquet lagi promo, kita dapet diskon 15%. Lumayan… dengan $3 udah kenyang banget. Ibu saya komplain nasinya keras, saya komplain juga karena porsinya gede banget….

Waktunya kembali ke hotel. Dari Banquet, saya langsung ke stasiun Harbourfront. Kebetulan banget stasiunnya ada di lantai yang sama. Deket banget, tempatnya nyatu ama Vivo City. Jadi rasanya masih tetep di dalem mall aja. Kami turun di Clarke Quay MRT station. Jalan sedikit ke hotel. Memang di Spore kita jadi banyak jalan. Kalau nggak mau jalan, ya naik taksi atau mungkin ikutan paket tour. Tapi tour di sini tentunya lebih mahal dibandingin jalan sendiri. Tapi kalau males jalan, rasanya malu juga ama rombongan oma2 & opa2 yang jalan kaki ke mana2 sambil bawa2 peta. Hehe… Lumayan sih… banyak jalan membuat perut saya jadi sedikit langsing. Haha….

Sampai di hotel sekitar jam 4 kurang ¼ waktu Spore. Daffa ama Yangti memutuskan untuk istirahat aja. Saya & suami berencana ke Mustafa sore ini. Tapi sebelumnya istirahat dulu ah….Tidur dulu barang sejam, biar energi pulih kembali.

Sore ini saya & suami ke Mustafa dengan MRT. Saya naik dari City Hall, lalu brenti di Dhoby Ghaut ganti ke jalur ungu ke Farrer Park. Sebenernya kalau dari Clarke Quay, kita bisa langsung ke Farrer Park tanpa harus ganti kereta. Tapi suami saya males jalan ke Clarke Quay, cari yg sedikit jalan aja deh. Sebenernya bisa juga sih, naik bis ke Clarke Quay MRT station kalau males jalan. Tapi akhirnya kami putusin naik MRT aja dari City Hall. Begitu turun di Farrer Park, udah mulai terasa aroma India. Yang keluar dari MRT kebanyakan orang India. Stasiunnya banyak orang India, termasuk di Rangoon Road. Apalagi pas udah di Mustafa, serasa di New Delhi. Hehe…

Ini pertama kalinya saya ke Mustafa. Ipar saya yang cerita, kalau di sini bisa ketemu barang2 murah & tokonya buka 24 jam. Kalau liat Mustafa, mungkin kalau di sini kayak Ramayana kali ya… Tapi lebih sumpek dan gangnya sempit2. Kalau sekedar untuk beli souvenir atau bangsanya coklat dan kue2 kering oke2 ajalah… Tapi kayaknya untuk barang2 lain… mungkin mendingan di Jakarta aja, bisa dapet yang kualitasnya lebih bagus. Kayaknya gak recommend untuk bawa anak2 atau nenek2 ke sini deh. Belakangan, suami saya bilang, kayaknya salah kita pergi ke Mustafa. Tempatnya gitu2 aja. Gak menarik. Tapi gak masalah, jadinya kita tahu Mustafa kayak gimana. Selama ini kan cuman denger ceritanya aja.

Saya balik ke hotel dengan taksi, suami saya udah ngeluh capek kalau harus jalan lagi ke stasiun MRT. Dari Mustafa ke Peninsula sekitar $6. Enaknya taksi di sini, biar receh2 juga dibalikin. Malah kadang dibuletin ke bawah kalau cuman lebih 10 cent aja. Beda banget ama taksi di sini, selalu dibuletin ke atas. Malah pernah saya naik taksi argonya 36 ribu, begitu saya kasih 50 ribu, sopirnya bilang baru keluar jadi gak ada kembalian. Padahal itu udah the most famous taxi di Jakarta. Sejak itu, kalau naik taksi di Jakarta selalu siapin receh dulu… daripada sakit hati.

Sebelum balik ke hotel, saya dan suami mampir dulu ke Mc Donald di Funan IT Mall yang letaknya pas di belakang hotel. Pesenan anak saya, dia minta burger & french fries & chicken wing. Duh… anak saya emang kalau ama Mc Donald apa aja mau. Mc Donald di Spore harganya relative lebih mahal dibandingin Jakarta. Tapi harganya masih reasonable kok. Gak sampe’ 5 dolar juga udah kenyang.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: