jump to navigation

Vacation to Singapore – Day 3 Juni 20, 2007

Posted by amidawibowo in Jalan-jalan.
Tags:
trackback

Hari ini kita rencananya mau ke Jurong Bird Park. Seperti biasa, anak saya yang nentuin hari ini kita ke mana. Saya hanya ngasih pilihan, dia yang nentuin. Bener-bener kalau liburan begini dia rajanya. Kalau liburan bareng anak-anak emang harus begini. Kalau sampai dia bad mood, waduh… bisa kacau semua. Jadi kita musti ngalah…

Pagi-pagi saya sarapan dulu di hotel. Makanannya emang gak seenak hotel di Indonesia. Ragam pilihan menunya juga gak sebanyak hotel2 di tanah air. Tapi saya pikir, gak usah terlalu rewel deh. Yang penting sebelum pergi harus diisi makanan, supaya energi kita kuat untuk jalan2 sampai siang.

Dari hotel kita jalan ke City Hall MRT station yang emang deket banget gak sampai 200 meter ‘kali. Lalu kita ambil jalur hijau (East-West Line) karena kita akan ke Boonlay. Ini stasiun paling ujung barat di jalur ini. Tapi sebelumnya kita mau brenti dulu di Raffles, soalnya Yangti kepengen banget ke Merlion Park. Kayaknya belum ke Spore kalau belum liat Merlion Park. Hehe…

Pagi ini entah kenapa, pas di stasiun City Hall, seperti biasa saya doyan motret ini itu, eh… baterai kamera ketinggalan. Duh, kesel banget. Semalem kebetulan abis di-charge. Akhirnya suami saya balik dulu ke hotel untuk ngambil baterai. Padahal saya pengennya kita sepagi mungkin udah jalan. Kata suami saya, “Udahlah… nikmatin aja namanya liburan, nyantai aja… gak usah kayak dikejar2 waktu.” Iya sih, saya emang terbiasa apa2 di-planning dulu. Jadi maunya segalanya sesuai rencana, jam segini udah ke sini, jam segitu udah ke situ. Tapi namanya liburan, harus dibikin santai biar pikiran gak tegang… namanya refreshing…

Cuman beberapa menit kereta sudah sampai di Raffles. Sempet rada bingung nyari jalan paling singkat ke Merlion Park. Makanya, kalau di sini jangan pernah malu bertanya. Merlion ParkOrang sini ramah2 kok. Akhirnya nanya aja ama petugas, & kita dapet jalan tersingkat ke arah Merlion Park. Dari Fullerton Hotel, kita tinggal nyebrang, lalu turun ke bawah, & patung merlion sudah di depan kita. Enak juga, anginnya silir-silir. Hari ini cuaca gak terlalu panas, langit sedang agak mendung. Merlion Park ternyata ramai juga, banyak rombongan turis. Tentu saja semua pengen bergaya di depan Merlion. Untuk anak-anak, ada mini merlion di belakang patung merlion yang besar. Daffa saya minta bergaya di depan mini merlion. Tentu saja seperti biasa susahnya minta ampun. Dia gak pernah mau disuruh bergaya di depan kamera. Harus dibujuk2 dulu, apalagi dia udah mulai gak sabar nanyain terus kapan ke Jurong Bird Park.

Setelah puas dengan Merlion Park, kita kembali ke stasiun Raffles. Anak saya semangat banget, dia langsung ngasih tahu kita musti ambil jalur hijau ke arah Boon Lay. Terus terang di antara kita, dia paling hafal jalur MRT. Padahal saya kasih map baru hari Minggu kemaren waktu abis beli Ez-link card. Maklum, hobby-nya emang baca peta. Aneh ya??

Perjalanan ke Jurong Bird Park adalah jarak terjauh yang kita tempuh dengan MRT selama di Spore ini. Karena biasa ke mana-mana deket & waktu tempuhnya ‘bentar, rasanya jadi lama banget ke Boonlay.

Rupanya hujan akhirnya turun. Wah, saya udah khawatir gimana nanti di Jurong Bird Park ya? Kita udah siap bawa payung sih, tapi kalau hujan jadi gak asyik. Akhirnya hampir setengah jam, sampai juga kita di Boonlay. Waduh, kalau di Jakarta dari rumah saya baru sampai Jatinegara. Haha…

Di stasiun MRT Boon Lay, keluar stasiun ternyata langsung sampai di Bus Interchange. Jalannya deket banget, wong nyambung antara stasiun dan terminal bis. Kita menuju berth 3, dan di sana ambil SBS 194 yang langsung ke Jurong Bird Park. Gak lama nunggu, bisnya datang. Rupanya bis ini khusus hanya sampai di Jurong Bird Park, lalu looping ke Boon Lay Bus Interchange lagi. Naik bis gak lama kok, gak sampai 10 menit udah sampai di Jurong Bird Park. Rupanya daerah sini banyak industri. Sepanjang perjalanan, saya liat banyak pabrik, Khong Ghuan, Cadbury, Unilever, etc.

Alhamdulillah, sampai juga di Jurong Bird Park, dan hujan tinggal rintik2 sedikit. Begitu sampai di gerbang, saya udah terkesan, bersih ya… gak seperti bayangan saya yang namanya taman burung pastilah kotor & bau. Sebelumnya saya sempet kuwatir juga, soalnya saya alergi ama bulu2 burung. Tapi Alhamdulillah, kekhawatiran saya gak terbukti, saya terbebas dari bentol2… Hehe… Kami beli tiket masuk sekalian dengan panorail. Dewasa $20, anak2 $10. Sebelum masuk saya setor dulu…, biasa beser… Toiletnya bersih banget…, tissue tersedia, sabun ada…. WC-nya juga otomatis yang ngguyur sendiri. Dasar ndeso, tadinya saya cari2 dimana tombol penyiramnya. Hehe… Petugas di sini ramah2 banget, mungkin karena kawasan wisata ya… service is #1. Kalau gak bisa bahasa Inggris, gak masalah. Ada petugas orang melayu yang bisa bahasa.

Begitu masuk, saya penasaran pengen liat penguin. Penguinnya dibuatin semacem ruangan besar yg suhunya pasti dingin banget…. kayak di kutub. Seneng banget liat mereka berenang… kayak terbang di dalam air. Penguin adalah satu2nya burung yg gak bisa terbang, tapi piawai berenang. Begitu ngeliat di atas, ada banyak penguin, saya pikir patung karena mereka diem aja. Eh, ternyata penguin beneran, rupanya bergerak2 juga.

Pertunjukan rupanya masih lama, kami memutuskan untuk naik panorail. Tapi sebelumnya… anak saya laper rupanya. Untung bawa bekel biskuit, kue, dan air minum. Sekedar info, saat ini belum ada restoran di sini yang dapet sertifikasi halal. Kalaupun ada stall yg jualan makanan, mungkin bisa beli bangsanya makanan ringan kayak pop corn, donat, sandwich. Tapi gak ada yg nyantumin label halal. Jadi mendingan bawa bekel. Banyak kok orang2 yg mbekel. Ada tempat di mana kita bisa makan dan minum. Yang penting jangan nyampah. Ada tempat sampah di mana2 kok.

Naik panorail di sini asyik juga. Bisa ngiterin Jurong Bird Park dari atas sembari ngeliat berbagai macem burung yang subhanallah…. bulunya indah banget, full color. Alhamdulillah akhirnya hujan brenti juga. Akhirnya… show time…. Di Pools Amphitheatre orang sudah mulai menunggu pertunjukan. Show kali ini adalah Children’s Parrot Show. Anak saya seneng banget… tapi bener pertunjukannya sangat mengesankan. Gak sekedar menghibur, tapi disisipkan juga message tentang pentingnya kebiasaan kita untuk berpihak pada pelestarian nature & wildlife. Bahkan, salah satu hal yg ingin disampaikan, gimana burung aja bisa ngasih contoh di mana harus buang sampah, mana sampah plastik, mana sampah kertas. Makanya anak saya kalau liat Ayahnya mau buang sampah sembarangan suka ngingetin, “Ayah masak kalah sama burung???” Hehe…. Terakhir pertunjukan, ada burung kakak tua jambul kuning, namanya Picasso… dia melukis di atas kertas dengan kuas. Lukisannya dijual ke pengunjung untuk pengumpulan dana konservasi burung. Menurut saya, lumayan juga… salah satu cara untuk menarik minat orang untuk membantu konservasi wildlife. Oh iya, semua show di sini free, kita bebas mau nonton show yang ada. Habis pertunjukan, kita istirahat dulu sambil makan bekel lagi.

Abis itu, Ayahnya Daffa tertarik pengen foto bareng burung2 yang bulunya warna-warni, indah banget… Dengan SGD15, kita bisa foto bareng parrot yang berwarna-warni yang diletakkan di tangan kita… tapi gak boleh disentuh, tadinya saya agak takut, kuwatir cekernya nyakar. Ternyata enggak kok… Anak saya yang saya pikir bakalan takut, ternyata seneng banget. 2 ekor burung berbulu kuning diletakkan di tangan kanan & kiri anak saya. Kita bergaya dengan background Blue & Gold Macau. Saya dapet foto yang langsung dicetak di situ, sekaligus tukang fotonya ngambilin gambar kita dengan kamera kita, sekitar 4 kali jepretan kalau gak salah.

Puas foto bareng burung, kita jalan ke area pelican. Kebetulan pas feeding time. Waduh… pada rakus2 banget. Burung2 itu berebut ikan yang dilemparkan petugas. Kalau mau, anak2 juga bisa ikutan memberi makan dengan membeli ikannya dulu. Jangan takut tangan amis, karena petugas udah siap bawa sabun untuk cuci tangan kita.  

Berhubung sudah mulai capek, kita putuskan untuk naik panorail lagi. Adem, soalnya ada AC-nya. Memandang burung2 yang subhanallah… bagus2 banget, saya terus terkagum2 & takjub betapa Maha Besarnya Allah. Sayang kita manusia seringkali begitu serakahnya… sampai2 banyak burung2 indah itu yang hampir punah. Makanya, saya kok gak setuju kalau pada seneng piara burung, terus cuman ditaruh di sangkar yang sempit. Sebetulnya, burung2 yg ada di sini banyak yang berasal dari tanah air, lho. Tapi terus terang saya salut, di sini dibuatin bird park yang begitu bagus. Di Indonesia, mungkin mereka bisa ditemuin di banyak hutan di Indonesia, atau kalau enggak di pasar burung… Sedih ya, burung2 indah itu diperjualbelikan.

Akhirnya kita turun di Flamingo pool. Lalu foto2 lagi di depan burung2 caribbian flamingo yang warnanya semburat oranye… anggun & indah banget… Rupanya Ayahnya Daffa masih penasaran pengen liat burung hantu. Saya putuskan gak ikut, takut Yangti kecapekan, jadi kita nunggu di Pools Amphitheatre karena bentar lagi Birds n Buddies show akan dimulai. Awalnya saya pikir cuma pertunjukan badut burung, karena pertunjukan dibuka badut burung yg menari2. Wah, ini mah biasa banget. Ternyata gak berapa lama, keluar serombongan flamingo & pelican, wow…. indah banget. Setelah itu berbagai pertunjukan yg lebih seru dari Children’s Parrot Show yg tadi dimulai. Kali ini pengunjung ikut terlibat, dan burung2 seperti hornbill, toucan, macaw yang bulunya begitu indah terbang di antara penonton. Wow, seru banget. Si Daffa teriak2 terus kegirangan. Dia ketawa geli waktu dengar Amigo menyanyikan Rasa Sayange. Wow, itu kan lagu dari tanah air. Belakangan, saya baru tahu dari televisi bahwa beberapa nomor pertunjukan itu ada juga yg ditampilin di taman burung Gianyar. Cuma mungkin kemasannya di Spore dibuat begitu menarik. Panggung yang dibuat menarik dengan setting kampong dan semi open air, pengunjung juga nggak kepanasan karena ada kipas angin. Pertunjukan juga dibuat tidak sekedar animal show, tapi juga sarat dengan pesan2 tentang konservasi. Tapi beneran kok, pertunjukan ini A MUST-SEE.

Puas dengan Jurong Bird Park (anak saya sih … maunya kapan2 ke sini lagi), kita kembali ke stasiun Boon Lay dengan bis. Tapi berhubung perut udah keroncongan, kita putuskan mampir ke Jurong Point yg letaknya bersebelahan dengan stasiun. Kebetulan di situ ada Banquet di basement 1. Anak saya milih nasi padang dengan ikan dan tumis kangkung (mana ada tumis kangkung di restoran Padang). Saya ama Yangti juga makan nasi Padang. Yangti muji2 kerang tumisnya enak. Overall nasi Padangnya lebih enak daripada Banquet Vivo City. Sementara ayahnya Daffa lagi2 Yong Tao Foo. Kali ini semangkuk besar ludes. Laper…    

Kami balik ke hotel dengan MRT lagi. Suami saya ngitung, ternyata 33 menit kami sampai di City Hall. Singapore emang kecil dibandingin Jakarta. Sebelum balik ke hotel, kami mampir ’bentar di toko souvenir deket hotel. Rupanya ada juga yg jual pernak-pernik souvenir yg murah meriah di sini. Tahu gitu gak usah ke Mustafa ya. Banyak pernak-pernik yg bisa beli SGD10 dapet 5. Atau gantungan kunci, tempelan kulkas yg lebih murah meriah lagi.

Perjalanan hari ini memang melelahkan. Jadi kami putuskan malam ini istirahat aja di hotel. Malemnya saya ama suami jalan ‘bentar di Funan IT Mall yang kebetulan tempatnya pas di samping hotel. Barang2 di sini emang gak murah. Kalau mau beli notebook atau temen2nya komputer yg lain mendingan di Jakarta aja. Atau kalau mau mungkin musti ke Sim Lim, sementara di Funan kita bisa liat2 dulu harga di sini. Jadi pas di Sim Lim gak salah nawar. Saya cuman beli SD Memoy Card Toshiba 2 GB buat kamera saya yang kebetulan dapet murah SGD33.

Komentar»

1. indrey - Agustus 12, 2007

liburan ke singapore mmg menyenangkan, byk tempat hiburan, pariwisata dan yg plg menyenangkan byk mall dimana2. rasanya sepanjang jln mall semua. saya 4hr disana, nyesel jg siy krn tpt wisatanya hny bbrp tpt yg kita kunjungin. saya bersama keluarga nginep di fragrance hotel daerah selegie road. tpt wisata yg pertama kami kunjungin adlh merlion park, krn tidak terlalu jauh dr hotel. yg ada dipikiran kami hanya shopping, shopping trs, krn lg musim sale? dlm rangka ultah singapore ya? utk counter tertentu spt jam tgn guees, fossil & esprit model terbaru kt bs dpt disc 10% klo kita bs nunjukin pasport kita. waduh…mmg gak ada hbsnya ya klo kita ngomongin mall di singapore. rasanya dlm wkt sebulan jg gak akan cukup utk muter2 mall nya. enaknya, ada mall yg buka 24jam, mustafa center namaya. smua brg ada disana, dr keyboard, hp, coklat sampe dodol garut! ada disana. kyknya siy mallnya org india ya? abis pelayannya smuanya org india….

2. amidawibowo - Agustus 13, 2007

Ngomong2 kalau lagi great sale gitu pesawat & hotel jadi mahalan nggak ya?
Emang iya sih, suami saya juga bilang kurang lama kita ke Spore-nya. Apalagi dia kan hobby shopping, sementara saya bikin itinerary-nya cuman sehari aja ke Orchard Road. Dia juga belon sempet ke Sim Lim.
Mungkin karena fasilitas, prasarana, sarana di sana bagus, jadi kita seneng aja jalan2 di Spore. Yah, melepas kejenuhan setelah saban hari ngeliat semrawutnya Jakarta.

3. GeorgeBolster - Agustus 5, 2010

halloo salam kenal. saya sangat tertarik dengan cerita anda di singapore, singapore memang negara yang ‘aneh’ menurut saya. di bandingkan dengan kekayaan indonesia, si singa tentu tidak ada apa-apanya. tapi apa mau dikata, negara ini memang dilahirkan untuk menjadi kaya dari pariwisatanya. haha

saya sangat senag jika anda berkesempatan berkunjung ke blog saya yang masih baru dan baru lahir kemarin sore. hehe

ayo bertukar link. hehe

klik-backpacker.blogspot.com


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: