jump to navigation

Vacation to Singapore – Day 6 Juli 6, 2007

Posted by amidawibowo in Jalan-jalan.
trackback

Hari ini adalah hari terakhir liburan kita. Sebenernya masih pengen lebih lama… Mungkin lain kali puas2in lagi deh. Pagi ini kita putuskan untuk jalan2 di sekitar hotel. Yangti rupanya masih pengen beli oleh2 makanan buat temen2 dan keluarga di Surabaya. Kebetulan di belakang hotel ada  Cold Storage, supermarket kecil tapi cukup komplit buat beli oleh2 makanan. Harganya juga murah dibandingin kalau harus beli di bandara. Yangti belanja coklat dan berbagai cemilan kacang.

Selesai dari Cold Storage, kita jalan ke Raffles City. Rupanya hari ini Singapore libur nasional juga. Makanya jalanan rada sepi, gak liat orang lalu lalang mau berangkat kerja. Raffles City udah buka, tapi toko2 masih pada tutup. Belum jam 10 soalnya.


Kita jalan2 aja, liat fountain di lantai dasar yang unik banget. Di lantai basement ada fountain juga yang gak kalah menariknya, anak saya seneng banget ngeliatnya. Kayaknya di Spore banyak mall yang di dalamnya ada fountain. Waktu ke Nge Ann City ada fountain juga di dalam gedungnya. Setelah puas muter2 dan foto2, tapi gak blanja karena barang di sini kebanyakan barang2 luxury… bukan kelasnya kita, kita balik ke hotel karena kita udah mau check out dan musti ke bandara biar nggak terburu2 nantinya.Setelah istirahat dan bebenah sebentar, kita check out. Alhamdulillah semua lancar, prosesnya cepet. Gak ada tambahan biaya apa-apa. Bell boy juga cepet ke kamar untuk ngangkut bawaan kita yang membengkak. Di halaman hotel, kita langsung dapet taksi. Banyak yang ngetem soalnya. Kali ini sopirnya orang Melayu. Orangnya ramah, suka cerita segala hal tentang Singapore. Nggak tahu ya, kayaknya sopir Melayu cenderung lebih ramah daripada sopir Cina. Mungkin karena merasa sama2 Melayu ‘kali ya, masih saudara serumpun.

Sampai di airport sekitar 15 menit. Cepet banget. Ibu saya heran, sopirnya bener2 mbantuin ngeluarin barang, ngambil trolley, naruh barang di trolley. Udah gitu, kembaliannya sampai receh2 dikembaliin. Gak minta tips sedikitpun.  Saya sempet baca di mana ya, kalau nggak salah di brosur tentang Singapore, bahwa di sini sebetulnya tidak dianjurkan ngasih tips. Tapi kita suka nggak tega, apalagi kalau ketemunya sesama Melayu. Hehe…

Kita balik ke Jakarta dengan Valuair lagi dari Terminal 1 Changi Airport. Sopir taksi tadi cerita, Changi bakalan buka Terminal 3. Bandara ini emang hebat. Duh, Soekarno Hatta kalah jauh. Kita langsung check in, antriannya sebetulnya nggak terlalu panjang. Tapi entah kenapa, kayaknya ada masalah dengan computer, akhirnya kita harus nunggu. Untungnya gak lama semua oke. Setelah dapet boarding pass, kita langsung ngantri untuk pemeriksaan imigrasi. Prosesnya nggak lama kok.

Rupanya pesawat masih lama. Masih banyak waktu untuk jalan2 cuci mata di bandara Changi. Di kejauhan saya liat Giordano kayaknya ada sale tuh. Eh, beneran dapet kaos murah banget. Masak kaos suami saya cuman SGD6. Tapi musti beli minimum 3. Tapi emang asli murah banget. Kaos anak2 juga murah, tapi herannya lebih mahal dari kaos dewasa ya. Akhirnya beli juga mumpung dapet murah. Kalau di Jakarta, Giordano biasanya cuman diintip aja dari luar, abis mahal…

Suami saya, seperti biasa… mampir dulu di toko elektronik. Liat2 doang… Mahal kata dia. Ibu saya seperti biasa udah nggak sabar, takut ketinggalan pesawat. Sementara Daffa seneng banget nyobain drink water yang banyak disediain di Changi. Maklum nih, ndeso… Di Jakarta nggak ada sih. Ada drink water semacam gini baru nemu di Pusat Primata Schmutzer di Ragunan.

Akhirnya sampai juga di gate D47. Pemeriksaan di sini lumayan ketat ya. Tapi Alhamdulillah gak lama. Cuman ransel suami saya aja yang perlu dibongkar gara2 saya lupa naruh gunting kecil di situ. Kadang2 saya emang ceroboh ya… Tapi di sini air minum oke2 aja semua gak ada batasan apa2. Mungkin belum berlaku peraturan baru??? Nggak tahu deh. Setelah nunggu ‘bentar, kita naik deh ke pesawat.

Pesawatnya bersih… sama seperti waktu kita terbang dari Jkt-Spore. Alhamdulillah, perjalanan lancar. Sampai di Jakarta masih sore. Proses imigrasi di Soekarno Hatta juga lancar, ngantrinya nggak lama kok. Bagasi juga gak lama. Pas mau keluar cuman ditanyain kardusnya isi apa. Itu sih, buku2 anak saya.

Alhamdulillah, liburan kali ini menyenangkan buat semuanya. Sayang kurang lama… Hehe… Kata anak saya, lain kali ke Singapore lagi ya… Kata Ayahnya Daffa, “Oke… asal sekolahnya pinter….”

Komentar»

1. anna - Oktober 13, 2008

hmm .. senang sekali membaca pengalaman anda🙂
salam untuk Daffa yaa

2. amidawibowo - Oktober 13, 2008

Terimakasih. Salam kenal.

3. Tata - Maret 24, 2009

senang sekali mendengar liburan nya
jadi ingin liburan juga ni..
heheeheehee

4. amidawibowo - Maret 24, 2009

Sekarang pergi ke luar negeri lebih enak, lho. Udah gak bayar fiskal lagi. Sayang dollarnya lagi mahal ya…

5. ade - Juni 11, 2010

keren bgt..
thx buat infonya..
bisa jadi rekomendasi buat refreshing nii..
^_^


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: