jump to navigation

Jangan Buang Sampah Sembarangan Agustus 9, 2007

Posted by amidawibowo in Curhat.
trackback

Kejadian ini sebenernya sudah agak lama, cuma jadi keinget gara2 abis ngobrolin soal sampah sama temen. Iya, soal sampah ini memang kadang bikin mumet. Susah bener bisa punya lingkungan yang bersih. Masalah utamanya sebenernya ya manusianya. Siapa lagi.

Contoh soalnya ya sepele aja, kejadian di sekolah anak saya. Waktu itu seperti biasa saya nganter anak ke sekolah. Pas mau pulang, eh… ketemu salah satu mamanya temen anak saya di parkiran. Dia enteng banget ngeluarin sampah semacem bungkus Chiki dari mobilnya ke parkiran. Saya refleks aja bilang supaya jangan sembarangan buang sampah. Tahu nggak, bukannya sampahnya diambil lagi lalu dibuang ke tong sampah. Tapi dia malah ngeluarin lebih banyak lagi sampah kertas, tissue, dari mobilnya lalu dimasukin ke bawah kolong mobil. Setelah itu mobilnya mundur keluar dari parkiran. Ya sampahnya ketinggalan berserakan. Duh, susah ya…

Ini baru contoh kecil. Waktu itu saya pernah jalan ama anak saya di dekat pasar festival Kuningan, kebetulan kita mau nyebrang via jembatan penyebrangan. Kebetulan jalanan di sebelah pasar festival abis direnovasi, jadi keliatan bagus. Pas jalan dari jauh sih, anak saya udah nyeletuk, “Tuh kan Bu… Jakarta juga bisa sebersih Singapore.” Eh.. baru jalan sebentar, udah ketemu air ludah di trotoar, gelas aqua berserakan, tissue, plastik, anak saya langsung buru2 meralat ucapannya. Ternyata bersihnya tampak jauh ya… Padahal ini salah satu jalan protokol lho. Kenapa ya, orang2 Jakarta susah bener njaga kebersihan?

Bukannya mau sok muji2 negara lain & gak bangga ama negara sendiri. Tapi ini ngomongin realitas. Pas ke Singapore zoo, ibu saya terkesan banget ngeliat ada anak kecil masih seumuran anak saya, dia buka kantong snack gitu, biasanya kan ujung yang kita buka itu kan cuman secuil, sampah secuil itu gak dilempar ama dia, tapi dikasih ke mamanya & sama mamanya disimpen lagi di tas karena waktu itu gak ada tong sampah di dekat situ. Coba ya, orang kita bisa begitu. Wong yang jelas2 ada tong sampah segede bagong aja orang tetep buang sampah seenaknya. Beneran lho, waktu itu saya ngeliat di pusat primata Schmutzer. Saya salut, di dalam tempat ini bersih banget. Emang bener, pengunjung gak boleh bawa makanan masuk ke area binatang, termasuk gak boleh bawa minuman kemasan. Hasilnya cukup efektif, tempat itu jadi bersih. Sayangnya, begitu keluar pager pusat primata, ‘kan ada meja2 piknik untuk tempat makan pengunjung, sampahnya berserakan di mana2. Padahal jelas2 ada tempat sampah gede2 lho. Cuman dibatesin pager aja, bisa begitu bedanya. Apa karena di dalam pusat primata aturannya ketat, begitu melangkah keluar pager langsung deh… terbebas dari peraturan, buang2 sampah aja seenaknya.

Kayaknya pemerintah kota Jakarta musti bertangan besi untuk nanganin soal kebersihan. Bikin aturan yang super ketat. Jangan cuma angin2an kayak peraturan larangan merokok yang kayak angin lalu.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: